Suami adalah milikku

[ad_1]

Mize tampak cantik setelah pernikahan tradisional yang penuh warna antara dia dan Chelule. Duduk dengan ibu mertuanya dan dua bibi suaminya, Mama Ngoma dan Kanze, dia menyaksikan sup kacang tradisional mendidih dalam panci. Itu adalah awal dari jando seperti yang dikenal dalam kebiasaan Konde. Dia akan tinggal di dalam rumah selama satu bulan, menerima nasihat dari wanita tua yang berbeda dari klan Chelule. "Pikiran perut suamimu dan kamu telah memenangkan hatinya," kata Mama Ngoma sambil perlahan-lahan mengaduk sup kacang. Dia diajari cara memasak makanan tradisional yang istimewa dan bagaimana menjadi istri dalam setiap aspek.

Orangtua Mize tidak bisa berhenti berterima kasih kepada para dewa, karena putri mereka telah mendarat di tangan seorang pria dengan kekayaan besar. Dia adalah putri tertua dalam keluarga poligami. Ketika Chelule pertama kali bertemu dengannya, jantungnya terbakar dan itu tidak butuh waktu lama sebelum dia mengusulkan. Chelule sangat kaya pada saat dia menikahi Mize. Dia menjalankan rantai bisnis di kota Sawai memiliki cabang di kota-kota lain juga. Banyak orang tua membariskan putri mereka untuknya, tetapi Mize mengalahkan mereka semua.

Chiku, saudari yang mengikuti Mize, tidak pernah berhenti disiksa oleh rasa iri terhadap saudara perempuannya. Dia telah menikahi Kazungu, seorang guru taman kanak-kanak yang dia terus membandingkannya dengan Chelule. Kazungu adalah seorang tradisionalis yang gigih dan seorang Katolik yang gigih yang tidak pernah percaya pada metode keluarga berencana. Suatu kali dia memukul Chiku dengan serius, setelah mengetahui dia menghadiri seminar tentang keluarga berencana. Dalam rentang enam tahun, Kazungu dan Chiku memiliki tujuh anak. Itu adalah perjuangan yang berat karena gaji migrennya tidak mencukupi. Gaya hidup mereka mensyaratkan hidup dari selebaran dari teman dan kerabat. Mize berkontribusi besar pada pemeliharaan mereka.

Mishi, saudari Mize yang lain, yang ketiga lahir dalam keluarga, tidak memiliki ruang untuk iri hati. Sebagai pendukung setia dari perawan tua, dia selalu berkata, dia tidak punya waktu untuk konvensi dan pembatasan pernikahan. "Saya suka kebebasan yang dibawa oleh satu kehidupan," katanya. Ketika saudara perempuannya berbicara tentang pernikahan mereka, dia akan menyombongkan penaklukan terbarunya di lingkaran laki-laki.

Enam tahun kemudian, Chelule dan Mize memiliki dua anak, seorang putra dan seorang putri. Jumlah yang sempurna menurut mereka. Ketika kerabatnya menekannya untuk memiliki lebih banyak anak, dia berdiri di tempatnya. "Lebih baik memiliki beberapa anak yang dapat Anda beri perhatian dan pendidikan yang baik," katanya.

Suatu pagi Mize bangun dengan sakit kepala. Awalnya itu tidak serius, tetapi terus berlanjut hingga siang hari. Dia mengirim bantuan rumahnya ke apotek terdekat untuk memberinya panadol. Meskipun panadol tidak membantu untuk menjauhkan rasa sakitnya, dia tetap pergi ke pasar Keiyo untuk memeriksa bisnisnya. Itu adalah alasan untuk mengawasi, tiba-tiba dia jatuh dan pingsan. Dalam kepanikan sepenuhnya, para pekerjanya berteriak minta tolong dari tetangga mereka, yang bergegas memanggil ambulans. Ambulans itu tiba-tiba berhenti di kios Mize, mengagetkan syok pada orang-orang yang melihatnya.

Setibanya di Rumah Sakit Mikocheni Missionary, dia dibawa ke ruang gawat darurat. Setelah dokter memeriksanya, dia merekomendasikan dia untuk dipindahkan ke Unit Perawatan Intensif. Belakangan diketahui bahwa Mize menderita stroke hebat yang mengangkat pembuluh darah di sisi kiri kepalanya, mengakibatkan pendarahan internal.

Para dokter panik upaya untuk menyelamatkan hidupnya menjadi sia-sia ketika dia menyerah dua hari setelah masuk ke rumah sakit. Berita kematian Mize tersebar di Sawai seperti kebakaran semak-semak. Ada tangisan, ratapan, tarian dan nyanyian duka. Chelule mengambilnya dengan berani, tetapi tidak bisa menahan diri pada hari penguburan.

Setelah empat puluh hari berkabung, klan memiliki tugas fajar untuk menunjuk orang yang akan mewarisi Mize, menurut kebiasaan Konde. Itu adalah norma bahwa ketika seorang wanita yang sudah menikah meninggal, adik perempuannya yang mengikuti, akan menjadi pewaris berikutnya. Terlepas dari kekristenan yang meluas di antara orang-orang Konde, kebiasaan ini masih disayangi. Mishi si perawan tua yang diakui sendiri adalah saudara perempuan yang sah untuk mewarisi Mize. Tapi Mishi tidak akan bergeser ke tekanan yang diberikan padanya oleh tetua klan. "Tetua yang terhormat, biar aku tidak membohongimu. Aku tidak bisa masuk ke sepatu adikku yang terlambat. Aku bukan bahan pernikahan itu saja," katanya teguh.

Ketika para tetua menyerah pada Mishi, mereka meminta pertemuan internal di antara mereka sendiri, untuk menentukan tindakan selanjutnya. Diputuskan bahwa Kadogo putri bungsu dalam keluarga didekati. Kadogo pada usia dua puluh, baru saja menyelesaikan sekolah menengah, menunggu untuk bergabung dengan Politeknik untuk kursus Akuntansi. Dia menawan, penyelesaian semi-gelapnya bisa membuatnya pergi sebagai gadis Ethiopia. Di depan rumah tangga dia adalah pengurus rumah yang sempurna. Akhirnya, ketika para tetua meminta persetujuannya untuk menikahi Chelule, dia tidak takut.

Waktu untuk "pesta bubur" sebentar lagi. Para tetua perempuan dari klan telah meminta Chiku untuk bergabung dengan mereka untuk acara ini. Inilah saatnya para wanita ini akan menyiapkan bubur millet, dicampur dengan susu asam, menuangkannya ke sebuah labu besar dan membiarkan setiap orang melayani diri mereka sendiri. Kadogo akan dibuat duduk di tengah, sementara para wanita membuat lingkaran di sekelilingnya. Dia kemudian akan menerima nugget saran dari masing-masing. Peristiwa itu marak, dan sementara masing-masing menikmati porsi bubur mereka, Chiku masuk, dengan suasana hati yang menantang. "Kalian semua tidak mengerti. Kadogo adalah anak belia, terlalu naif untuk mengenali kebutuhan seorang pria yang baru saja kehilangan istrinya," katanya dengan otoritas yang membingungkan para wanita. Sementara para wanita itu berusaha memahami kata-katanya, dia berjalan keluar dari pondok kecil sebagai protes.

Suatu malam, sebelum tidur membawanya, dia menatap empat dinding kamar tidur mereka yang menyedihkan. Suaminya tidur nyenyak mendengkur. "Kalau saja aku bisa meninggalkan kesengsaraan ini dan merasakan kekayaan Chelule. Saya selalu iri pada saudara perempuan saya yang terlambat. Saya tidak boleh membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja, " dia merenung dengan serius.

Charo bersiul dan bernyanyi sambil menyetrika pakaian Chelule. Dia telah menjadi buruh di rumah tangga Chelule selama lima belas tahun. Musiknya semakin manis dan manis, ketika tiba-tiba ada ketukan di pintu. Dia terus menyanyikan lagu tradisionalnya sampai dia membuka pintu. Tanpa banyak yang dilakukan, Mize mendorongnya ke samping dan memasuki rumah dengan barang-barangnya. Charo menghentikan musiknya dan memberinya tatapan yang meremehkan. "Nyonya, bolehkah saya tahu misi Anda?" dia bertanya sambil mencium aroma parfum murahan yang dikenakannya, memberinya mual. "Misiku adalah satu, untuk tetap tinggal dan merawat anak-anak adik perempuanku," katanya dengan nada berani sambil mengangkat kopernya dan menuju ke kamar tidur utama Chelule. Dia mencari-cari kopernya dan mengeluarkan baju tidur "melihat-lihat" murahan yang baru saja dia beli dari pasar. Dia berbaring di tempat tidur Chelule yang luas di bagian depan yang menggoda.

Penantian panjang untuk kiriman dari kota Kabana telah membuat Chelule benar-benar kehabisan tenaga. "Aku terlalu lelah untuk memasukkan makanan ke mulutku," katanya kepada Charo ketika dia tiba di rumah. Charo menjadi bingung, tidak tahu bagaimana dia akan melanggar berita tentang "tamu" di kamarnya. Chelule dengan cepat memperhatikan beberapa ketidaknyamanan dan rasa malu yang menyelimuti wajahnya. "Charo apakah ada yang kau sembunyikan dariku?" Charo bergegas, tetapi mengumpulkan keberanian untuk berbicara. "Tuan, bibi Chiku datang malam ini dan bersikeras untuk tetap di kamar tidurmu sampai kau datang," katanya dengan suara yang pelan. Tercengang kata-kata, Chelule menuju ke kamar tidurnya. Di klik pintu, Chiku melompat dari tempat tidur dan segera berlutut di depan Chelule tapi dia tetap di sana. "Kalau kau bisa membiarkanku menginjak sepatu kakak perempuanku," ia memohon. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun dia pergi untuk mandi cepat. Shower dingin membawa kembali kekuatan dalam dirinya dan saat dia melihat Chiku berbaring di tempat tidurnya, dia tidak bisa menahan tubuhnya yang mewah. Denyut nadi hatinya naik dan dia mendapati dirinya terbaring di sampingnya. Mereka menghabiskan malam bersama.

Di pagi hari Chelule menatap Chiku saat dia berbaring di sampingnya, dan melihat secercah keindahan yang belum dia sadari selama ini. Dan ketika para tetua menunjuk utusan untuk mengunjungi rumah Chelule pada pagi itu untuk memperbaiki tanggal pernikahannya ke Kadogo, mereka menemukan dia tidak berminat untuk berbicara dengan mereka. Setelah memberi banyak tekanan pada Charo untuk memanggilnya, dia akhirnya mengalah. Dia berjalan dengan santai ke ruang duduk untuk menemukan utusan yang kesabarannya telah direntangkan. Mereka berjabat tangan sementara Chelule memberi mereka tatapan meremehkan. "Kami datang supaya kami bisa menyetujui tanggal pernikahan," kata salah seorang dari mereka. "Tetua yang kukasihi, dengan rasa hormat aku ingin kembali ke kebiasaan kita yang menentukan itu, begitu seorang wanita memasuki rumah seorang lelaki dan memiliki pengetahuan" kedagingan "padanya, ia secara otomatis menjadi istrinya," katanya sementara para utusan tetap Tenang tapi kaget. Dalam sekejap momen itu, Chiku dalam pembangkangan biasanya berjalan ke ruang duduk mengenakan gaun panjang. "Ya, aku wanita itu. Suamiku adalah milikku. Pergi dan katakan pada para tetua bahwa kesepakatan sudah selesai," katanya dan berjalan kembali ke kamar. Para utusan membungkuk dan meninggalkan rumah.

[ad_2]

Mengapa Allen Iverson Adalah Jawabannya

[ad_1]

Saya percaya kebanyakan orang memiliki nama panggilannya. Nama panggilan mungkin diberikan sesuai dengan karakteristik seseorang, penampilan, bentuk, keuntungan, status sosial atau minat. Salah satu pemain NBA yang paling ternilai dan tak ternilai Allen Iverson juga memiliki julukan "Jawaban". Kebanyakan orang mungkin merasa bingung tentang alasan tentang julukan ini, itulah yang ingin saya bicarakan dengan Anda hari ini.

Rumor 1: Jameel Blackman yang menyebut dirinya sebagai uang lama Iverson mengatakan bahwa "Jawaban" diberikan olehnya, terlebih lagi, ia ingin mengambil 25% dari total keuntungan dari apa yang Iverson telah mendapat manfaat dari julukan ini. Jameel menyebutkan bahwa mereka sudah mengenal satu sama lain sejak tahun 1994. Ibunda Iverson mempercayakan Iverson untuk perawatannya, ketika dia mulai memanggil Iverson sebagai "Jawaban". Pada tahun 1996, Iverson pergi dari tim basket Georgetown University dan diumumkan untuk bergabung di Philadelphia 76ers dengan kehormatan tinggi memilih No.1 dalam rancangan NBA tahun 1996. Pada saat itu, para pemain muda itu ingin memberi diri mereka julukan agar dapat diketahui fans mereka sesegera mungkin. Akibatnya, Iverson harus mengikuti mereka untuk menamai dirinya julukan. Dari semua nama panggilan kandidat, Iverson akhirnya memilih Jawaban untuk menjadi miliknya. Segera setelah itu, Iverson membuat tatoo pertamanya "Jawaban" di lengannya dan julukan ini telah membuatnya dikenal oleh para penggemarnya sejak saat itu.

Rumor 2: Dikatakan bahwa setiap orang telah mengetahui jawaban bahwa Philadelphia 76ers akan menang sejak Iverson berada di lapangan basket. Itu sebabnya Iverson disebut "Jawabannya".

Rumor 3: Ada juga rumor lain yang mengatakan bahwa media lokal Philadelphia meragukan kemampuan Iverson sejak ia dilahirkan di keluarga miskin Black, ia dibesarkan di jalanan sulit Hampton dan ia memiliki banyak masalah pemuda. Yang paling penting, Iverson hanya 1,83 m, apa target kritik media. Untuk menunjukkan keraguan mereka tentang Iverson, mereka menamai Iverson "Pertanyaan". Namun, ketika Iverson berperilaku sempurna di pengadilan Philadelphia, hampir semua wartawan olahraga terkejut dengan penampilannya yang luar biasa, yang pasti menawarkan "Jawaban" yang kuat untuk "Pertanyaan" mereka. Sejak saat itu, Iverson disebut "Jawaban".

Rumor 4: Julukan ini diberikan untuk keterampilan basketnya yang luar biasa. Iverson selalu membuat pukulan penting dan kritis di lapangan untuk mengakhiri pertandingan.

Rumor 5: "Jawabannya" adalah homophonic dari namanya Iverson, jadi dia adalah nama "Jawaban". Bagaimanapun, Iverson terus menyebut dirinya "Jawaban". Meskipun tidak ada yang setuju dengannya di awal. Sebaliknya, kebanyakan orang hanya melihat beberapa pertanyaan dari Iverson, misalnya, dia sering terlambat untuk pelatihan, dia tidak bisa berurusan dengan hubungan antara pelatihnya dan dia. Namun demikian Iverson tidak pernah berubah, orang-orang yang meragukannya mulai mengubah pendapat mereka tentang Iverson dan mereka telah menerima julukan Iverson-The Answer.

[ad_2]

Love Bonds – "Mommy and I Are One" adalah Kekuatan Mengemudi dalam Kehidupan Kita

[ad_1]

Apakah Anda pernah memikirkan ikatan orangtua-anak? Cinta ini begitu kuat sehingga merasuki keberadaan Anda.

Menjadi orang tua sama seperti memakai kacamata berwarna merah jambu. Kami melihat anak-anak kami melalui lensa cinta kasih sayang, membakar, dan keibuan. Cinta kita adalah ledakan kembang api. Kami mencintai anak-anak kami di saat-saat baik dan buruk, dalam keadaan sakit dan sehat. Kami mencintai mereka meskipun ada kotoran dan muntahan. Kami mengabaikan dan mengabaikan hal-hal ini, membuangnya sebagai hal yang tidak penting dan tidak berarti. Tidak ada yang penting. Cinta yang kita miliki untuk anak-anak kita adalah api yang menyengsarakan.

Bukankah itu lucu, bagaimana anakmu adalah hal terindah yang pernah kamu lihat? Bahkan jika mereka tidak dalam kondisi terbaik. Rambut dan pakaian mereka mungkin berantakan, tetapi itu tidak mempengaruhi perasaan Anda tentang mereka. Ikatan orangtua-anak membakar lebih terang. Segala sesuatu yang lain memudar. Anakmu adalah apel dari matamu. Anda mencintai mereka bagaimanapun juga. Cinta Anda melampaui penerimaan tanpa syarat. Cinta Anda bisa digambarkan sebagai kesatuan.

Anak Anda tahu, "Ibu dan saya adalah satu." Ini kembali ke rahim, ketika Anda terhubung secara fisik. Dalam plasenta, anak Anda bernapas dan makan melalui tali pusarnya. Anda memenuhi semua kebutuhan mereka. Ketika mereka keluar dari rahim, Anda terus memelihara dan merawat mereka. Ada sesuatu yang sangat istimewa tentang hubungan ini.

Ikatan cinta antara orang tua dan anak adalah kekuatan pendorong dalam hidup kita. Ini sangat kuat sehingga anak-anak kita akan menghabiskan sisa hidup mereka untuk mencarinya di orang lain. Di masa depan, anak-anak kita akan mengejar pasangan. Tanpa disadari, mereka akan didorong oleh keinginan untuk menemukan kesatuan. Mereka mendambakan ikatan elektromagnetik yang menggetarkan dengan pasangan – cinta yang begitu kuat sehingga akan bertahan selamanya. Dalam penyakit dan kesehatan, dalam kekayaan dan kemiskinan. Anak-anak kita akan mendambakan kesatuan yang mereka alami bersama ibu mereka.

Kadang-kadang, ujian pertemanan adalah apakah Anda bisa "mencium dan merias" setelah berkelahi. Semuanya kembali ke hubungan yang kami miliki dengan ibu kami, dan bagaimana dia mencintai kami apa pun yang terjadi. Ketika Anda melihat api, segala sesuatu yang lain tampak redup. Kita mendambakan jenis cinta yang penuh cinta dan penerimaan tanpa syarat dari orang lain.

Cinta kita juga eksklusif. Kami memilih pasangan kami– memilih satu orang dari ribuan kandidat. Dalam film Grease, lagu penutupnya mengatakan itu semua: "Kaulah yang aku inginkan!" Orang lain pucat jika dibandingkan dengan Anda, karena Anda adalah satu-satunya bagi saya. Masalah mungkin datang, tetapi cinta Anda memungkinkan saya untuk menang. Seperti magnet, saya tertarik kepada Anda, dan kami akan tetap bersama hingga akhir zaman. Ketika saya sakit, saya ingin Anda berada di sana bersama saya. Ketika aku bahagia, aku juga ingin kamu bersamaku. Di saat-saat baik dan buruk, dalam keadaan sakit dan dalam kesehatan. Tidak ada yang penting, karena Anda dan saya adalah satu.

Ikatan cinta antara orang tua dan anak meletakkan fondasi bagi kehidupan. Tampaknya jelas, tetapi kita bisa dengan mudah menerima begitu saja. Kami terjebak dalam kesibukan hari itu. Kita menjadi sangat sibuk sehingga lupa untuk memelihara dan memelihara hubungan orangtua-anak. Apa pun yang terjadi hari ini, luangkan waktu untuk memberi tahu anak Anda, "Aku mencintaimu." Ingat bahwa Anda adalah apel dari mata mereka, dan Anda adalah salah satu yang mereka inginkan. "Mommy dan saya adalah satu," dan kesatuan ini adalah kekuatan pendorong dalam hidup kita.

[ad_2]