Boneka Potty Training untuk Natal atau Hanya untuk Membantu Potty Melatih Anak Anda

[ad_1]

Sebagai salah satu produsen mainan terkemuka, Hasbro tahu apa yang anak-anak dan orang tua mereka inginkan dan telah menyediakan mainan ini selama beberapa dekade. Salah satu mainan yang sangat populer adalah boneka dan Hasbro menyediakan garis boneka Baby Alive untuk menjawab kebutuhan setiap anak untuk mainan semacam itu.

Boneka Baby Alive adalah boneka yang paling laku untuk gadis-gadis yang lebih muda. Satu alasan yang sangat bagus mengapa hal ini terjadi adalah karena garis menyediakan banyak jenis boneka yang berbeda untuk usia yang berbeda dan untuk fungsi yang berbeda. Misalnya, salah satu yang sangat populer adalah Baby Alive Learns to Potty doll.

It's funny bahwa sementara orang dewasa dapat menemukan mencoba untuk melatih anak potty situasi yang memberatkan, boneka-boneka ini sebenarnya sangat populer dengan anak-anak. Terkadang semua orang tua dapat berharap bahwa dengan melatih potty bonekanya sendiri, ibu kecil dapat merasakan seperti apa rasanya bagi orang tua.

Untuk membuat pengalaman itu sangat nyata, boneka pelatihan pispot ini bahkan datang dengan makanannya sendiri yang akan dia kunyah yang akhirnya akan keluar dari ujung yang lain. Dia juga memiliki botol yang bisa digunakan ibu kecilnya untuk memberinya air. Sama seperti bayi, yang satu ini memiliki popok yang perlu diganti.

Untuk mensimulasikan pelatihan pispotnya, Learns to Potty akan meminta untuk pergi pispot setelah menyusui. Setelah memberi makan kedua, dia bertanya dua kali. Setelah yang ketiga, dia meminta tiga kali melanjutkan ke makanannya yang kelima. Jika ibu kecilnya tidak membawanya ke toilet tepat waktu akan ada kekacauan yang harus ia bersihkan. Fitur pelatihan pispot ini dapat diatur ulang sehingga dia dapat diajarkan berulang kali.

Tapi itu tidak semua mainan latihan pispot ini bisa lakukan. Dia interaktif dalam lebih dari satu cara. Dia juga akan menyanyikan lagu-lagu, bermain dan memberikan ibu kecilnya pelukan. Sekarang dia bertingkah seperti gadis kecil sungguhan.

Sama seperti bayi sungguhan, dia akan bangun dan berkata, "Aku mencintaimu, Mommy". Ini dilakukan dengan menekan sebuah tombol di gelangnya. Dia akan mengatakan dia lapar yang merupakan isyarat untuk sibuk memberinya makan dan kemudian membawanya ke pispot.

Dengan semua pekerjaan ini mengubah popok dan membawa gadis kecilnya ke toilet, boneka pelatihan toilet ini dapat membantu dalam potty melatih ibu kecilnya juga. Kadang-kadang itu semua bantuan seorang gadis kecil perlu melihat cahaya tentang pergi ke toilet – menjadi ibu untuk bayinya sendiri.

[ad_2]

Apakah Pria Hanya Ingin Mommy?

[ad_1]

Perempuan yang sudah berprestasi adalah pecundang dalam roman, kata kolumnis NY Times, Maureen Dowd dalam kolomnya yang berjudul "Pria Hanya Ingin Mommy." Dia mengatakan laki-laki yang kuat ingin menikahi wanita yang pengasuh seperti sekretaris, asisten, pengasuh, pramugari, dll. Apakah wanita yang kuat benar-benar di kerugian di pasar perkawinan?

Sebuah penelitian Universitas Michigan menemukan bahwa pria lebih suka menikah perempuan dalam pekerjaan bawahan daripada womem yang merupakan pengawas. Studi lain oleh para peneliti Inggris menunjukkan bahwa pria yang sukses lebih suka memiliki istri tradisional, lebih seperti ibu mereka. Mereka juga melaporkan bahwa semakin tinggi IQ seorang wanita, maka sedikit kesempatan dia harus menikah.

Keajaiban Dow apakah ini berarti "semakin banyak wanita mencapai, itu kurang diinginkan mereka? "Meskipun ada kesimpulan yang agak mengkhawatirkan yang mungkin kita tarik dari tren ini, jawabannya adalah dengan jelas TIDAK!

Perempuan yang sudah jadi bisa pemenang dalam roman, tetapi mereka harus mengarahkan pandangan mereka pada jenis manusia yang berbeda. Itu mitra terburuk seorang wanita yang kuat dan ambisius dapat memilih adalah orang yang sama kuat dan terdorong seperti dirinya. Pria bertenaga tinggi pintar untuk menikahi wanita yang akan mendukung mereka, tidak bersaing dengan mereka.

Wanita yang berhasil hari ini perlu menemukan bahwa pria yang bersedia memainkan peran pendukung lebih banyak mitra yang sempurna untuk mereka. Sulit bagi kebanyakan pria untuk menerima wanita yang lebih sukses daripada mereka, tetapi tidak semua pria merasa seperti itu. Lebih banyak pria daripada yang Anda pikir akan senang menjadi kepala cheerleader untuk wanita yang kuat.

Hal yang membuat wanita kuat menderita dalam hubungan adalah milik kita sendiri keyakinan yang ketinggalan jaman. Kita semua dikondisikan untuk menginginkan seorang suami yang kaya dan sukses. Namun, seperti yang dikatakan Gloria Steinem, "Sebagian dari kita menjadi pria yang ingin kita nikahi."

Jika kita terus berpikir bahwa kita harus memiliki seorang pria bertenaga sama tinggi untuk seorang mitra, kita menyiapkan diri untuk kegagalan. Kumpulkan dua kepribadian kuat yang sama-sama suka berkuasa dan Anda memiliki resep untuk kehancuran hubungan.

Butuh 30 tahun dan 3 perceraian sebelum saya menemukan kebenaran tentang ini untuk diri saya sendiri. Sekarang saya menikah dengan bahagia akhirnya dengan seorang pria yang mendukung saya dan bangga dengan pencapaian saya. Dia senang membiarkan saya menjadi pemimpin di rumah dan di tempat kerja. Dia melakukan semua pekerjaan rumah juga! Jadi bagaimana jika dia menghasilkan lebih sedikit.

Satu-satunya bagian yang sulit bagiku adalah menerima fakta bahwa dia menyukai saya terkendali. Dan itu dia tidak kurang seorang pria karena itu. Dengan penerimaan itu, aku telah menetap dengan nyaman ke dalam hubungan terbaik dan terpanjang dalam hidupku.

Lebih banyak perempuan mengalahkan laki-laki mereka wanita yang memimpin pernikahan akan menjadi lebih umum. Itu sebabnya aku dan suamiku keluar dari lemari tentang hubungan kami. Wanita yang kuat membutuhkan pasangan yang berbeda dan jenis hubungan yang berbeda untuk menjadi bahagia. Bunuh dirimu sendiri dari keyakinan stereotip kuno dan belajar bagaimana memilih pria yang tepat. Perempuan yang sudah jadi bisa menjadi pemenang dalam pekerjaan DAN dalam cinta.

[ad_2]