Minyak Ikan dan Kehamilan: Apa yang Diharapkan Saat Anda Mengharapkan

Wanita hamil secara alami jauh lebih tertarik pada apa yang mereka ambil ke dalam tubuh mereka: mereka adalah satu-satunya sumber makanan untuk kehidupan baru. Melakukannya dengan benar bisa tampak seperti ladang ranjau: keju biru atau tanpa keju biru? Ikan atau tidak ada ikan? Sari apel atau tanpa sari apel? Untungnya, sains sangat jelas pada satu titik: minyak ikan dan kehamilan adalah "ya" yang pasti.

Perkembangan Otak Bayi

Kontroversi di sekitar makan ikan selama kehamilan ada hubungannya dengan kandungan merkuri dalam ikan – hiu, ikan todak dan king mackerel, misalnya, cenderung menyimpan banyak racun dalam lemak mereka. Racun mudah dilewatkan ke bayi yang belum lahir melalui ibu.

Ini telah menyebabkan banyak wanita menghindari ikan sama sekali selama kehamilan, tetapi itu benar-benar menciptakan masalah yang jauh lebih buruk bagi banyak bayi. Anda lihat, otak kita terdiri dari sekitar 60% asam lemak omega. Agar otak bayi berkembang dengan baik, omegas ini harus dicerna oleh ibu. Asam lemak esensial tidak dapat diproduksi di dalam tubuh – mereka diambil dari apa yang kita makan.

Dengan mengurangi asupan ikan, perkembangan otak bayi, termasuk sosialisasi, perkembangan syaraf – bahkan pembentukan retina – beresiko.

Mencegah Mommy Brain

Alam memelihara janin terlebih dahulu, jadi ketika tidak ada cukup omega 3 untuk ibu dan bayi, tubuh ibu mengirim asam lemak ke bayi. Akibatnya, adalah mungkin bagi ibu untuk menjadi berkurang secara signifikan di omega 3. Penipisan ini dianggap menyebabkan sindrom yang biasa disebut sebagai 'otak ibu', suatu kondisi di mana ibu menjadi sangat pelupa. Ternyata itu bukan hanya perubahan rutinitas – ini sebenarnya adalah reaksi kimia di otak. Ini adalah satu tempat di mana minyak ikan dan kehamilan jelas bertemu: dengan mendapatkan cukup omega 3 selama kehamilan, ibu dapat mengurangi kemungkinan hal ini terjadi atau mencegahnya sepenuhnya.

Mengurangi Risiko Depresi Post Partum Anda

Reaksi kimia yang sama diduga berada di akar depresi post partum. Ibu-ibu baru terus meneruskan omega 3 kepada bayi mereka melalui ASI, selain kehilangan jumlah asam lemak yang sangat penting hingga trimester terakhir kehamilan.

Wanita yang terus makan ikan selama kehamilan, atau yang suplemen dengan minyak ikan, secara signifikan memiliki lebih sedikit insiden depresi post partum.

Minyak Ikan Dan Kehamilan: Obatnya

Dengan mengambil minyak ikan berkualitas tinggi, risiko keracunan merkuri tidak ada, dan hasil ini dihindari.

Penting untuk memastikan bahwa sumber minyaknya bukanlah salah satu ikan yang disebutkan di atas, dan bahwa penyulingan molekuler digunakan untuk memurnikan minyak selama proses konsentrasi.

Ketika Anda mengharapkan, Anda berharap anak yang paling sehat yang dapat Anda miliki. Minyak ikan dan kehamilan bekerja sama untuk mencapai tujuan itu dan membantu Anda dan bayi Anda memiliki kesempatan terbaik untuk kedua-duanya.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang yang direkomendasikan untuk ibu hamil, temukan cara untuk memastikan Anda mendapatkan suplemen omega 3 yang aman, dan untuk belajar tentang manfaat minyak ikan selama kehamilan, kunjungi situs web saya.

Penggunaan Eductor dalam Sistem Pengembalian Minyak

Dari waktu ke waktu dilaporkan bahwa pada pendingin sekrup menggunakan eduktor untuk pengembalian minyak, ketika beroperasi pada kondisi beban rendah, nampaknya eductor tidak beroperasi cukup efisien untuk mengembalikan sejumlah minyak yang cukup ke pemisah oli atau bah untuk mempertahankan tingkat minyak, yang kemudian menyebabkan chiller untuk menutup pada minyak rendah, konsekuensi dari minyak yang tertahan dalam muatan zat pendingin di evaporator.

Untuk chiller semacam itu yang menggunakan eductor untuk pengembalian minyak, penyebab kegagalannya mungkin bukan beban rendah, tetapi agak rendah. Dalam lingkungan pendinginan yang nyaman, beban chiller responsif terhadap suhu luar ruangan. Artinya, ketika panas di luar, panas mengalir cepat ke dalam gedung dan beban chiller tinggi. Bersamaan dengan itu, chiller harus menolak panasnya ke suhu lingkungan yang tinggi. Oleh karena itu chiller yang beroperasi pada kondisi beban tinggi juga beroperasi pada kondisi pengangkatan yang tinggi. Angkat didefinisikan sebagai perbedaan antara suhu saturasi hisap dan debit (atau tekanan).

Ketika suhu luar ruangan sejuk, sedikit panas perlu dikeluarkan dari ruang yang terkondisi dan beban chiller menjadi rendah. Beban rendah disertai dengan kondisi pengangkatan rendah karena suhu ambien turun dari nilainya yang tinggi. Pengangkatan rendah adalah penyebab hilangnya keefektifan eductor. Eductor didorong oleh perbedaan tekanan antara kondensor dan evaporator. Ketika perbedaan tekanan ini jatuh, kapasitas induksi aliran dari eductor berkurang. Kapasitas pendorong aliran eductor kira-kira sebanding dengan kuadrat perbedaan tekanan. Oleh karena itu, pengurangan perbedaan tekanan hingga 50% dari desain akan mengarah pada pengurangan aliran induksi hingga 25% dari desain.

Tidak semua chillers melayani pasar pendinginan yang nyaman. Ada pendingin yang diterapkan pada proses kimia, misalnya, yang mungkin memiliki beban bervariasi tetapi angkat konstan; yaitu suhu hisap dan debit konstan. Pendingin ini tidak akan memiliki masalah kehilangan minyak yang terkait dengan beban jika dilayani oleh sistem pengembalian minyak berbasis eduktor yang berukuran cukup.

Kemungkinan solusi untuk kinerja eductor yang buruk dalam aplikasi pengangkatan rendah termasuk mengurangi tingkat pelepasan oli kompresor / pemisah dan memodifikasi sistem kontrol untuk meningkatkan daya angkat minimum sistem.

Cair dalam Suction Kompresor

Idealnya, setiap cairan yang masuk ke hisap kompresor akan cukup kaya dalam minyak dan cukup ramping dalam pendingin sehingga pelumasan akan memuaskan. Namun, jika cairan yang tertelan ke dalam kompresor memiliki konsentrasi oli yang terlalu rendah, lubrikasi dapat dikompromikan dan keausan yang menyebabkan kegagalan kompresor dapat terjadi. Semua kompresor rentan terhadap kegagalan pelumasan, baik karena kekurangan minyak atau karena terlalu banyak refrigeran dalam minyak ..

Jenis kegagalan kedua adalah hasil penyuntikan terlalu banyak cairan refrigeran / minyak ke dalam kompresor yang dapat merusak atau menghancurkan kompresor dengan "slugging cair". Screw dan gulir kompresor agak lebih toleran terhadap cairan dalam aliran hisap daripada kompresor reciprocating. Ini karena sifat proses kompresi yang berbeda.

Dalam kompresor reciprocating yang dirancang untuk rasio kompresi tiga banding satu, gas dapat mencapai tekanan buangan ketika piston hanya setengah langkah. Pada titik ini katup pembuangan terbuka dan gas dibuang ketika piston terus naik meskipun tekanan gas dalam silinder tidak lagi naik. Volume izin akhir mungkin hanya sepersepuluh dari volume yang disapu. Volume pengosongan ini tidak dibuang, tetapi kembali diperluas pada stroke hisap. Orang mungkin mengatakan pada titik ini bahwa rasio kompresi yang benar adalah sepuluh banding satu mempertimbangkan katup pembuangan tertutup (volume yang disapu dibagi dengan volume yang disapu ditambah volume izin). Jika volume cairan dari 110% volume clearance ada di dalam silinder ketika kompresi dimulai, piston hanya akan mengompresi cairan pada ujung goresannya dan cairan mungkin tidak dapat keluar dari katup pembuangan cukup cepat untuk menghindari pengembangan tekanan sangat tinggi di dalam silinder. Tekanan tinggi ini dapat menyebabkan kegagalan batang penghubung atau kegagalan baut kepala. Agar kompresor reciprocating menjadi efisien, diperlukan volume izin yang kecil. Namun, itu adalah volume izin kecil yang membuat kompresor reciprocating rentan terhadap kerusakan slugging cair. Tingkat cairan yang diizinkan dalam hisapan ditentukan oleh rasio volume izin untuk menyapu volume.

Sebaliknya, sekrup dan gulir kompresor yang dirancang untuk rasio kompresi tiga banding satu menangkap volume gas hisap (dan beberapa oli dan mungkin beberapa refrigeran cair) dan mengurangi volumenya hingga sepertiga nilai aslinya. Tetapi proses kompresi selesai sebelum port pembuangan terbuka. Cairan apapun dalam aliran hisap akan menyebabkan rasio kompresi naik di atas nilai desain tiga, tetapi kenaikannya lebih lambat daripada di kompresor reciprocating. Sebagai contoh, asumsikan bahwa aliran hisap untuk kompresor sekrup terdiri dari 1 bagian cairan dan 8 bagian gas berdasarkan volume. Kompresor akan mengurangi 9 bagian ini menjadi 3 bagian. Pada saat penyelesaian kompresi, satu bagian akan tetap cair dan dua bagian akan menjadi gas. Tekanan dalam kompresor ketika port pembuangan terbuka akan menjadi empat kali tekanan hisap (8 bagian gas masuk dibagi dengan 2 bagian gas keluar). Salah satu bagian dari cairan tetap satu bagian karena cairan pada dasarnya mampat. Dengan demikian, efek cairan dalam aliran hisap adalah untuk meningkatkan rasio kompresi yang benar. Tetapi rasio kompresi empat banding satu dalam kompresor yang dirancang untuk tiga banding satu mungkin aman untuk dioperasikan. Tingkat cairan yang diizinkan dalam aliran hisap ditentukan oleh rasio tekanan desain dan tekanan maksimum yang dapat ditoleransi dalam ruang kompresi.